Thursday, February 02, 2006

kesah drebar teksi

Lebih kurang seminggu yang lepas, ketika saya dalam perjalanan menghadiri temuduga, saya menahan sebuah teksi diperkarangan Kelana Jaya Centrepoint. Perjalanannya taklah jauh sangat, sedikit ke dalam dari kawasan tersebut. Kami menuju ke Dataran Prima pula.

Saya jarang berbual dengan drebar teksi pada kebiasaannya. Tapi tidak hari itu. Selalunya, saya malas nak buka mulut dengan mereka ini. Pada pertimbangan saya, mereka ini selalu cekik darah! Pagi sebelumnya pun saya dah terkena. Patut pakai meter, dia tak pakai. Pagi itu saya dari Stesen LRT Kelana Jaya dan hendak ke KJ Centrepoint. Belum duduk lagi drebar tersebut dah letak harga. “Boleh pergi sana, tapi RM5 la…”, katanya. Padahal bukannya jauh mana pun! Cekik!

Berbeza dengan drebar yang kedua ini, agak peramah orangnya… dan menggunakan meter! Sampaikan jalan mana nak diikut pun dia bertanyakan kepada saya…

“Sudah berapa lama uncle kerja bawa teksi ni?”, soal saya. Lantas itu juga dia menjawab yang sudah lama benar dia melakukan kerja ini. “Saya dari dulu bawa ini teksi. Kerja lain saya tak tau buat, ini saja yang saya tau…” jelas si drebar tadi. Terdetik sedikit rasa simpati bila saya mendengar kata-katanya.

Dalam umur sekitar 40an, saya rasa dia pasti sudah merasai pancaroba kehidupan era baru ini. Saya cepat-cepat memotong suasana muram itu dengan menyatakan yang dia patut rasa beruntung kerja sebagai drebar teksi, tidak sakit kepala seperti orang kerja pejabat. Sekali lagi, dengan selamba dia mematahkan hujah saya. Katanya, kerja pejabat sekurang-kurangnya ada juga cuti untuk berehat, bermain dengan anak-anak. Tapi jadi drebar teksi, kerja dapat duit, boleh makan, tak kerja tak adalah duit. Saya betul-betul terharu dan kagum dengan ketabahannya.

Dari insiden itu, saya reflekskan kepada diri saya sendiri. Saya bersyukur, walaupun kerja belum tetap, saya masih lagi mampu menyara hidup. Tidak pula mengganggur atau jadi kutu, mungkin rezeki lambat sampai.

Itulah, sedaif mana pun kita rasa diri kita ini, ada lagi yang jauh lebih perit. Sebagus mana pun kita rasakan diri kita ini, ada lagi yang lebih tinggi. Kita tak akan puas.

Saya memperingati diri saya dan kalian semua, selalu-selalulah kita menginsafi kejadian sekeliling kita. Jangan lupa bersyukur pada Ilahi. Pandangan mata kasar ada pada semua manusia, tetapi tidak pandangan mata hati. Hidup kita hanya umpama satu perjalanan. – 2 Februari 2006

1 comment:

MKG said...

insaf2...