Monday, November 08, 2010

Doa

Tiga hari yang panjang, di atas jalan raya. Memandu Volkswagen Touareg V6 3.6L.

Jumaat, balik ke Perak. Mengelamun cinta bersama kucing-kucing kesayangan. Aku sentiasa suka suasana di sana. Sitiawan, Manjung, Lumut... dengan pantai-pantai yang padat. Walaupun tak ada apa-apa yang nak dibuat, bermalasan di pekan yang tak sibuk adalah kenikmatan. Proses menyambung tulisan panjang hujung minggu ini masih gagal. Tapi tak apa-apa.

Sabtu. Di Pulau Pinang. Selepas makan petang hari di Restoran Subaidah, dekat Tanjung Tokong. Seorang lelaki - mungkin dari Pakistan atau Afghanistan - datang mendekati meja. Janggut panjang, jubah putih dan berketayap. Ditangannya, ada sebuah fail plastik yang di dalamnya ada foto-foto anak-anak kecil sedang mengaji. Mungkin di madrasah, ditempat asal lelaki itu. Daru isyarat tangannya, dia meminta duit.

Untuk petang itu, aku tak memberi wang. Kerana, bukan tak pernah berjumpa orang-orang seperti ini, yang membelit dan menagih simpati, untuk kepentingan diri sendiri. Kerana, wang yang kamu beri tak akan sampai ke Pakistan atau Afghanistan untuk membantu anak-anak di sekolah.

Sekali-dua dulu, aku memberi wang. Selang tak lama selepas itu, orang-orang yang sama ada di dalam Mc Donald, memesan makan dengan riang ria, lari dari keadaan emosi dan mimik muka ketika minta sedikit wang sebelumnya. Tetapi, kali ini, aku tak berprasangka. Aku cuma tak menghulurkan wang dan berkata 'Thank you.'

Dua tiga kali menolak untuk memberi sedikit wang, dia masih tercegat. Dan, perkara paling pedih terjadi. Hanya melalui kata-kata. Lelaki berkenaan mendoakan ketidaksejahteraan aku di akhirat. Katanya; "In Akhirat, no Thank you." Melihat raut wajahnya dan menurut faham aku selepas berkali-kali dia mengucapkan itu, dia mengisyaratkan bahawa, jika aku tak membantu, kecelakaan akan menunggu di sana nanti. Ini sebaliknya membuat aku rasa lega. Kerana, dia sendiri yang mengesahkan sikap dan kesempitan akal - menunjukkan belang yang sebelum itu terselindung dibalik jubah. Hati jadi sakit.

Oleh kerana aku tak sama seperti kamu, wahai tuan yang mulia, aku mendoakan agar kau sentiasa sejahtera dan diberkati.



2 comments:

escapism said...

saya sentiasa berdoa yang baik-baik untuk mereka yang pernah dan selalu melukakan...berharap, ada kesembuhan dari Tuhan, satu hari nanti...

insyaallah...

hammad said...

bagus,bagus...setuju