Monday, June 02, 2008

aku ini binatang jalang


Aku Ini Binatang Jalang
Chairil Anwar
PT. Gramedia Pustaka Utama
1990
.
Chairil Anwar meninggalkan satu sajak yang secara peribadi sangat dalam dan lirih:

“bukan kematian benar menusuk kalbu,
keridlaanmu menerima segala tiba,
tak ku tahu setinggi atas debu,
dan duka maha tuan bertakhta”

Kata-kata itu untuk nendanya yang pergi terus. Dan ketika kita selamanya juga ditinggalkan Chairil yang waktu itu matinya dalam kepedihan dunia, kata-kata yang sama kembali mengingatkan manusia lain kepada sang penyair besar ini.

“Chairil tidak puitis,” kata setengah-setengah orang itu. Perlu apa puitis untuk mengungkap rasa pedih, suka-duka dan jijik yang tak langsung mahu dipandang orang?

Dia adalah satu manusia yang sangat bersifat peribadi, tak boleh dikongsi-kongsi. Pengalamannya, pandangannya, tulisannya, hidupnya, penyakitnya… itu personal. Dengan itu, sajak-sajaknya juga sangat personal. Baca ulang-ulang dan tentunya masih belum dapat menangkap. Baca lagi. Hanyut lagi. Ragu lagi. Sampai kita faham.

Aku Ini Binatang Jalang – sebuah koleksi lengkap (mungkin) sajak-sajak yang pernah Chairil tulis. Ada juga yang datangnya dari pelbagai versi lain-lain. Semua kata-kata itu akan terus melayang dan memburu. Tak hilang. Kerana kuat.
.
Membacanya akan membuat kita terikat dengan kejadian-kejadian yang menginspirasikan Chairil untuk mencoret kata-kata luka yang terus, akan menyebabkan kita mahu berada di sisinya untuk mendengar kisah itu dari bau mulutnya sendiri.
.
-2 jun 2008

2 comments:

fadz said...

di mana buku ni terjual di KL?

Jelir said...

Fadz,

Di KL tak pernah nampak lagi.