Sunday, May 07, 2006

Yang Liar


Hari siang semalam, saya menonton wayang gambar. Ceritanya, animasi budak-budak, The Wild. Seawalnya, saya biasa-biasa saja, sekadar ingin berhibur kosong melayan karektor-karektor kartun yang ada. Saya agak meminati animasi ringan seperti ini.

Kisahnya jika diperhatikan, sama saja seperti kartun-kartun lain sebelum ini. Dalam skrip cerita ini, seekor bapa singa berusaha untuk mencari anaknya yang secara tak sengaja dibawa pergi dari zoo tempat mereka menginap buat sekian lamanya. Nama watak-wataknya saya tidak ingat semuanya; Sammy si bapa singa, Nigel si beruang Koala, Ryan si anak singa… dan ada tupai serta zirafah yang saya lupa namanya. Mereka ini satu kumpulan akrab.

Catatan ini tidaklah bertujuan untuk membuat ulasan tentang filem tersebut. Sebaliknya saya ingin menceduk intipati yang di bawah sedar daripada cerita ini untuk dikongsi bersama. Ketika menyaksikan disebalik tabir pembikinan filem ini, para pendokong yang menjayakan plot-plotnya menyatakan yang ada terkandung nilai-nilai murni cuba ditonjolkan. Tetapi di sini saya ingin pusing lagi sudut pandangan tersebut, walaupun ada kebenarannya!

Hidup mereka adalah di zoo. Dipamerkan kepada orang ramai, dilayan dengan begitu manja… makanan disediakan dan habitat yang direka khusus untuk tujuan itu. Ada pula si bapa singa ini sering mengaum untuk dipersembahkan kepada pengunjung. Ramai yang kagum dengan ngaumannya; baik pengunjung dan juga binatang lain. Hakikatnya, si bapa singa menyimpan satu lipatan hitam sejarah hidupnya. Dia bukanlah raja rimba, kerana dari kecil sudah diambil untuk menjadi singa sarkis. Dia tidak tahu realiti sebenar yang sepatutnya di harungi oleh singa… yang tulen. Ngaumannya hanya untuk dipertontonkan!

Kini, dilemma yang sama dihadapi oleh anaknya. Tidak seperti anak-anak singa liar, dia langsung tidak pandai mengaum. Tidak pernah digunakan ngaumannya itu untuk menakutkan binatang lain. Tepatnya, dia tidak pernah langsung berada dalam keadaan terancam untuk membolehkannya belajar menjadi singa dalam erti kata sebenar. Dia malu… dan sentiasa mencari-cari jawapannya.

Sampai satu ketika, dia terpisah dari bapanya. Dia cuba mencari jawapannya sendiri. Ingin mencabar dirinya dan memahami dunia hakikat, dia masuk kehutan dengan peluang yang ada. Masih bingung, dia merayau-rayau seorang diri. Di sini maka bermulalah pengertian seekor singa itu. Terlalu banyak perkara baru yang nyata berlaku ke atasnya. Dia kaget!

Dalam keadaan itu, dia sembat bertemu bapanya, yang ketika itu bersama kumpulan akrabnya turun mencari si anak. Namun, di kala merasakan dirinya selamat dengan kehadiran bapa, mereka telah diserang binatang buas. Emosi mula terasa bila si anak ingin melihat bapanya yang selalu mengaum itu membuktikan keperkasaannya agar boleh dituruti oleh si anak. Namun kisah silam menghantui si bapa. Dia tidak berani berdepan dengan musuh-musuh yang mengancam sebagai seekor singa yang gah. Kenangan lama dan ketakutan mula jelas. Dia serba salah; pertama kepada diri sendiri; kedua kerana gagal mempertahankan si anak; kedua kerana menipu si anak yang menganggap dia sebagai raja rimba. Selama ini si bapa hanyalah ‘perhiasan’ yang gah ngaumannya untuk dipertontonkan di zoo. Akhirnya mereka terpisah buat kali kedua, kali anaknya jatuh ketangan musuh.

Sehinggalah mereka pertemu semula di kawasan musuh, dalam keadaan terancam dan mendesak, akhirnya si bapa mula mencari kejantanannya dari dalam diri. Maka dapatlah dikumpulkan segala kekuatan, pengalaman hitam, kebaculan, hipokrit dan segala macam anasir lagi, lalu terhasillah ngauman ancaman juga. Musuh kecut, namun dengan jumlah yang banyak, tetap menyerang. Si anak mula terinspirasi dengan keberanian si singa bapa yang baru saja disaksikannya. Dia cepat menangkap cabaran-cabaran sebenar hidup singa liar, yang sepatutnya dirinya juga begitu! Akhir yang paling akhir, mereka bersama kembali…

Begitulah pengajarannya yang saya rasa boleh kita ceduk. Pantulkan kisah ini ke dalam kehidupan moden hari ini. Manusia hidup dalam senang, mewah yang sebenarnya melarat. Kita lupa tentang hakikat kehidupan sebenarnya. Kita, selama bertahun-tahun lamanya merasakan diri kita betul. Terus diulit mimpi indah kebendaan, pangkat, kuasa sehingga menjadikan kita buta. Kemudian kita wariskan kepada generasi mendatang, yang turut sama membayangkan keagungan dunia ciptaan kita. Tetapi, dunia kita dunia plastik!

Bila berdepan dengan dugaan, manusia hilang akal… jadi gila. Mula menyalahkan keadaan. Tapi sebenarnya yang berlagak, manusia itu sendiri. Maka, dengan segala kemanjaan dan kebendaan yang maha mewah melenyapkan nilai-nilai abstrak kemanusian manusia itu sendiri. Kartun ini dilayarkan untuk menghibur, tetapi terselit juga maksud-maksud lain secara tidak langsung melanggar keegoan manusia. Itupun jikalau kita mahu menyelami jurang-jurang gelap yang tiada cahaya dalam jiwa masing-masing.




1 comment:

sikurombi said...

aku juga masih berdiri di sini,
tika dan saat ini,
tapi engkau tak melihat,
sekujur tubuh ini,
masih bernafas,
walau longlai,
walau larat,
tapi ku paksa jua,
ku paksa jua,
demi masa depan,
ya, demi masa depan....

sekian dari,
SIKUROMBI, Bumi Borneo Utara,
Sabah